PENDIRIAN PERUSAHAAN PENANAMAN MODAL ASING (PMA)

by / 13 Comments / 34158 View / 05/03/2016

tata cara bhpDalam mendirikan suatu Perseroan Terbatas (PT), disyaratkan bahwa seluruh pemegang sahamnya adalah Warga negara Indonesia. Dalam hal terdapat unsur asing baik sebagian ataupun seluruhnya, maka PT tersebut harus berbentu PT. PMA (Penanaman Modal Asing). Suatu PT biasa yang dalam perkembangannya memasukkan pemodal baru yang berstatus asing (baik itu perorangan maupun badan hukum) maka PT tersebut harus merubah statusnya menjadi PT. PMA.

Sebelum memutuskan untuk mendirikan PT. PMA, tentunya kita terlebih dahulu harus mengetahui apakah bidang usaha dari PT. PMA tersebut. Bidang usaha dari suatu PMA tersebut menjadi tolok ukur pertama tentang boleh tidaknya bidang usaha tersebut dikerjakan oleh PT. PMA. Karena ada bidang2 usaha tertentu yang masih tertutup untuk dikerjakan oleh PT. PMA, dan harus dikerjakan oleh PT yang pemegang sahamnya seluruhnya WNI/badan hukum Indonesia. Jika memang bidang usaha tersebut terbuka untuk dikerjakan oleh PT. PMA, maka tentunya kita harus mengetahui juga apakah bidang usaha tersebut mensyaratkan jumlah prosentase kepemilikan maksimum pemegang saham asing. Hal ini bisa kita lihat dari Daftar Negatif Investasi (DNI) atau dikenal juga sebagai Negative List of Investment. Daftar Negatif Investasi tersebut bisa di unduh di sini.

lawJika kita sudah mempelajari DNI dan mengetahui secara pasti mengenai dapat tidaknya bidang usaha tersebut dikerjakan oleh PT. PMA, maka kita masuk ke langkah selanjutnya, yaitu pengajuan permohonan IZIN PRINSIP – di BKPM. Detil tentang tahapan nya bisa di lihat di sini.

Secara umum, syarat-syarat untuk mengajukan Izin Prinsi pendirian PT. PMA di BKPM adalah sebagai berikut:

A.Pengajuan Ijin Prinsip untuk memulai usaha baru dalam rangka pendirian PT. PMA melalui BPKM
1. Untuk mendapatkan ijin prinsip, maka tahapannya dimulai dengan melengkapi persyaratan yang dibutuhkan serta mengisi aplikasi yang disediakan.

Identitas perusahaan yang akan didirikan, yang meliputi:
a. Nama Perusahaan
b. Kabupaten/Kota sebagai tempat domisili usaha
c. Jumlah Modal yang dibutuhkan untuk melaksanakan usaha tersebut
d. Nama pemegang saham dan presentase modal dari masing-masing pemegang saham
e. Susunan Direksi dan Komisaris

2. Pengajuan permohonan tersebut harus mengisi surat permohonan  secara online di link ini:  https://online-spipise.bkpm.go.id/

Setelah mendapatkan username dan password, maka dapat mengisi aplikasi yang ada, dengan mempersiapkan dokumen2 sebagai berikut:
1. Untuk Pendiri/Pemegang Saham asing (perorangan asing atau Badan Hukum Asing).
a. Anggaran dasar Perusahaan dalam bahasa Indonesia atau bahasa Inggris berikut seluruh perubahan-perubahannya, pengesahannya ataupun pelaporan/pemberitahuannya atau
b. Copy passport yang masih berlaku dari pemegang saham individual

2. Untuk pendiri yang merupakan WNI atau badan hukum Indonesia:
a. Untuk PT harus melengkapi:  -Anggaran dasar Perusahaan berikut seluruh perubahan-perubahannya, pengesahannya ataupun pelaporan/pemberitahuannya
-perijinan standard perusahaan: NPWP/SIUP/TDP Perusahaan

b. Untuk perorangan WNI:  KTP dan NPWP pribadi

drawing-13. Dokumen pendukung yang dibutuhkan untuk melengkapi persyaratan adalah sebagai berikut:
a. Flowchart proses produksi dan bahan baku (raw materials) yang dibutuhkan untuk proses industri tersebut
b. Deskripsi/penjelasan untuk proses kelangsungan bisnis

4. Asli surat kuasa (dalam hal pendiri diwakili oleh orang/pihak lain)

5.Untuk suatu bidang usaha khusus yang membutuhkan ijin tambahan dari instansi tertentu, maka aplikasi permohonan tersebut harus pula disertai dengan kelengkapan dokumen berupa:
a. Kelengkapan data lain yang dibutuhkan oleh Kementrian terkait (bila ada) dan dinyatakan dalam “Technical guidance’s book on investment implementation”.
b. Untuk sector tertentu, contohnya sektor pertambangan yang melakukan kegiatan ekstraksi, sektor energi, perkebunan kelapa sawit dan perikanan, membutuhkan Surat Rekomendasi dari
Kementrian teknis terkait.

6. Dalam sector bisnis yang diperlukan dalam hal kerja sama ataupun kemitraan dengan pihak lokal, maka dibutuhkan data pendukung berupa:
a. Perjanjian kerja sama (bisa berupa Joint Venture, Joint Operation, MOU, dll) antara pengusaha kecil dan pengusaha menengah/besar yang menyebutkan pihak-pihaknya, system kerjasamanya,
hak dan kewajibannya.
b. Surat Pernyataan dari perusahaan kecil yang memenuhi kriteria sebagai Perusahaan Kecil berdasarkan Peraturan No. 9/1995.

Catatan: untuk persyaratan No. 5 poin a dan b harus dikoordinasikan terlebih dahulu antara BKPM dengan institusi/Kementrian terkait.

Setelah berkas lengkap, ijin baru dapat diproses di BKPM. Menurut aturan yang berlaku, sejak dokumen dinyatakan lengkap, maka persetujuan dari Kepala BKPM bisa diperoleh dlam jangka waktu 12 hari kerja. Namun, untuk memperoleh kepastian bahwa berkas permohonan yang dinyatakan lengkap, perlu mengalami proses koreksi yang berulang kali.Sehingga, ada baiknya jika sebelum berkas dimasukkan, dilakukan konsultasi terlebih dahulu dengan pejabat BKPM yang ada.

PPIjin Prinsip BKPM tersebut harus ditindak lanjuti dengan pelaksanaan kegiatan yang nyata. Hal mana harus didukung dengan pengisian LKPM (Laporan Kegiatan Penanaman Modal) yang harus di isi secara online dan dilaporkan secara berkala setiap 3 bulanan. Setelah PT. PMA melakukan kegiatannya secara nyata terus menerus, hal mana dibuktikan dengan pengisian LKPM, maka 12 bulan setelah Ijin Prinsip diberikan, PT. PMA tersebut dapat mengajukan Ijin Usaha Tetap (IUT). IUT mana berlaku sebagaimana halnya Surat Ijin Usaha Perdagangan (SIUP) pada PT biasa

B.Pembuatan akan Pendirian PT. PMA
-Setelah Ijin dari BKPM keluar, maka dapat mulai untuk proses pendirian PT. PMA (dengan catatan, nama PT. sudah bisa digunakan/memperoleh persetujuan Menteri).
-Salinan Akta akan selesai dalam jangka waktu maksimal 2 minggu kerja sejak penanda-tanganan akta.

C.Pengurusan Domisili dan NPWP atas nama PT. yang bersangkutan NPWP yang dibuat untuk PT. PMA harus NPWP khusus PT. PMA
Waktunya sekitar  10 hari kerja.
Catatan: Pada saat ini bisa sekalian mengurus Surat PKP (Pengusaha Kena Pajak). Waktunya + 12 hari kerja, karena ada survei dari Kantor Pajak setempat lokasi usaha.

D.Pembukaan rekening atas nama Perseroan dan menyetorkan modal saham dalam bentuk uang tunai ke kas Perseroan. Bukti setornya diserahkan kepada Notaris untuk kelengkapan permohonan pengesahan pada Departemen Kehakiman RI.

E.Pengajuan persetujuan/pengesahan anggaran dasar ke Kementrian Hukum dan HAM RI.
Dalam UU No. 40 Tahun 2007 disebutkan adalah 14 hari kerja terhitung sejak diperolehnya Tidak keberatan Menteri (TKM). Namun dengan sudah semakin canggihnya sistem online, maka waktunya bisa hanya 1 hari saja. Persetujuan dari Mentri ini juga meliputi pendaftaran pada Daftar Perusahaan sebagaimana di amanatkan oleh Undang-Undang.

F.Setelah keluar pengesahan dari Kementrian Kehakiman, dapat diurus Tanda Daftar Perusahaan (TDP), dalam jangka waktu sekitar 14 hari kerja.

G.Setelah semua selesai, tinggal pengurusan Berita Negara nya. Waktunya + 3 bulan

Setelah semua prosedur dilewati, maka harus dilanjutkan dengan jenis usahanya. Apabila merupakan industri, maka harus diurus Ijin Lokasi, Undang-Undang gangguan (HO) nya, Surat Ijin Usaha Industri.

Dalam hal perusahaan tersebut akan memasukkan mesin-mesin pabrik, karena berstatus PT PMA, maka ada subsidi atau keringanan pajak bea masuk atas mesin-mesin tersebut. Namun untuk itu, PT tersebut harus mengurus Ijin lagi di BKPM, yaitu: Masterlist dan  Angka Pengenal Import Sementara (APIS).

Setelah itu, pada saat mesin akan masuk, ybs harus mengurus surat bebas bea masuknya pada KPP PT PMA,  yang disebut: “SKBPPN” dan dilanjutkan dengan
ijin dari Bea cukai berupa Surat Registrasi Produsen (SRP) atau Surat Registrasi Importir (SRI). Di pelabuhan nanti PT PMA tersebut juga harus mengurus/mendapatkan PIB.

Jadi secara umum, setelah anggaran dasar PT. PMA memperoleh persetujuan dari Mentri, maka PT. PMA tersebut dapat mulai mengurus perijinan yang terkait dengan usaha PT. PMA dimaksud di BKPM. antara lain:

  1. Fasilitas bea masuk untuk mesin-mesin
  2. Fasilitas pajak import
  3. Rekomendasi untuk fasilitas pembebasan Pajak Penghasilan (SKB PPH)
  4. Angka Pengenal Impor – Produsen (API-P)
  5. Angka Pengenal Impor – Umum (API-U)
  6. Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing (RPTKA)
  7. Rekomendasi visa visa untuk bekerja (TA.01)
  8. Ijin Mempekerjakan Tenaga kerja Asing (IMTA)

Demikian garis besar proses pendirian PT. PMA sampai dengan PT. PMA tersebut dapat memulai kegiatan usahanya. Detil selanjutnya bisa dipelajari di sini: http://www.bkpm.go.id/en/investment-procedures/setting-up-your-company

BERSAMBUNG KE: IZIN USAHA PMA (UNTUK PERTAMA KALI)

Semoga bermanfaat!

-Artikel ini DI PERBAHARUI tanggal 5 Maret 2016-

*****

read-2BACA JUGA YANG INI:

1. Prosedur, Cara dan Syarat Pendirian PT
2. Dapatkah Pegawai Negeri Menjadi Pengusaha?
3. Lagi, Ketentuan Apakah PNS Bisa Menjadi Pengusaha?
4. Apakah TNI atau POLRI bisa menjadi pengusaha? (lanjutan)
5. Bentuk Usaha Yang Dikecualikan Dari Kewajiban Memiliki SIUP
6. Perubahan Klasifikasi SIUP
7. Konsekwensi penggunaan nama orang lain dalam PT (nominee arrangement)
8. Penempatan Tenaga Kerja Asing Pada PT Non PMA
9. Pendirian Kantor Perwakilan Perdagangan Asing
10. Pendirian Kantor Cabang Bank Asing
11. Inbreng
12. Akuisisi
13. Rapat Umum Pemegang saham Perseroan
14. Izin Usaha PMA – Untuk Pertama kalinya
15. Usaha Home Industri, Makanan, Minuman dan Obat-obatan

13 Comment

  1. Untuk pendirian PMA yang bergerak di perkebunan kelapa sawit berapa modal yang dibutuhkan

    trims

    JAWAB:
    Untuk PT. PMA yang bergerak di bidang plantation, minimal modal disetor harus sebesar US$100,000.00 (seratus ribu dolar Amerika serikat). Artinya, modal dasar bisa lebih dari itu.

  2. Bu, untuk pendirian PT PMA yang bergerak di bidang engineering, minimal modal dasarnya berapa? terimakasih

    JAWAB:
    Tergantung dari jenisnya bu. Kalau untuk perdagangan alat2 engineering tentunya berbeda dengan memproduksi mesin secara massal. Masih terbagi dalam kelas2 lagi. Secara umum, untuk PT PMA minimal modal disetor US$100,000.00. salam,

  3. Yth Bu Irma,
    Untuk pendirian PMA yang bergerak dbidang jasa konsultasi manajemen atau perubahan status PT biasa menjadi PMA berapa minimal modal yang harus disetor?
    Terima kasih

    JAWAB:
    Untuk PT PMA minimal modal disetor adalah US$100,000.00 pak.

  4. Yth bu Irma,
    Bu saya awam sekali tentang pendirian perusahaan, mohon penjelasan mengenai pendirian perusahaan(PT)di suatu kota, yang merupakan cabang perusahaan di kota lain.
    Terimakasih

    JAWAB:
    Untuk pendirian cabang PT, bisa mendirikan di mana saja, dengan akta pendirian cabang, serta mengangkat Kepala cabangnya. Setelah itu dilanjutkan dengan pengurusan ijin setempat seperti domisili, dan TDP. salam,

  5. Yth, Ibu Irma

    mohon penjelasannya, kalo bidang usaha konsultasi bidang pertambangan apakah terbuka untuk PMA. Kalo terbuka apakah pemegang sahamnya boleh 100% persen asing ? dan apakah perlu rekomendasi dari Dept Pertambangan utk permohonan ke BKPMnya ?

    terimakasih

  6. Yth. Ibu Irma

    Jika PMA ingin membuka kantor cabang apakah harus mendapat ijin dari BKPM, bagaimana prosedurnya.
    Terima kasih

  7. saya melihat penjelasan ibu mengenai perubahan PT Biasa menjadi PT PMA, kalau sebaliknya dari PT.PMA mau jadi PT biasa gimana ya, bu?
    terima kasih

    ade

  8. bu, senang sekali ada web ini. sy mw tnya, apa dasar hukum dari syarat-syarat di atas yang ibu jelaskan dan modal disetor minimal US$100.000

  9. Membaca uraian diatas “Setelah berkas lengkap, ijin baru dapat diproses di BKPM selama jangka waktu + 2 bulan” seharusnya hanya 10 hari kerja dengan tanda terima terlampir.
    makasih

  10. bU MAU TANYA berapa modal dasar PMA dan di setor minimal berapa %?

    Jawab:
    Modal dasar dan disetor Minimal US$100,000. Untuk jumlah minimal ini tidak ada ketentuannya. Namun dalam praktek, pihak BKPM menghendaki minimal sekian untuk membatasi hanya modal menengah dan besar saja yang bisa apply PMA.

  11. Bu saya mau tanya, kalau perusahaan yang bergerak di bidang management and consultation service khususnya di bidang security guard itu masuknya kemana??
    bisa berapa persen kepemilikan modal asingnya?
    terima kasih.

  12. selamat sore bu,

    saya perlu informasi mengenai PT.PMA,
    share minimal untuk modal usaha antara PMA dan lokal bagaimana bu?
    apakah bisa modal 100% dari luar, hanya pekerja nya saja lokal?

    apakah ada syarat khusus untuk perusahaan yang hanya perwakilan dari perusahaan luar(distributor)?

    apakah ada syarat khusus buat perusaaan manufacturing tools ( obeng, sekrup,dll)?

    terima kasih bu atas informasinya..

  13. untuk membuka kantor perwakilan apakah benar domisili perwakilan tersebut harus di “gedung perkantoran”? (dalam hal ini : ruko & rukan tidak boleh digunakan sebagai kantor perwakilan)….terima kasih.

Your Commment

Email (will not be published)